semua dari Tuhan


beberapa minggu lalu pas kita “ngafe”, sebelum bubar dikasih peer sama bp. manager buat baca 1 samuel 30 : 1 – 25
besoknya gw ditagih, apa yang gw dapet dari ayat itu.. tapi waktu itu gw belom baca karena emang lagi really really busy 😀 [sok sibuk.red]

2 hari kemudian gw menepati janji gw buat baca itu ayat, gara-gara dikejar trus sama debt collector :p
yah intinya sih cerita soal Daud yang lagi pergi berperang buat ngelepasin tawanan dari tangan orang Amalekh.. Gimana sikap Daud waktu tau semua istri dan anak-anak dari bangsa dia ditawan en harta benda juga dijarah.. Di situ Daud masih tetap berpegang sama Tuhan, datang sama Tuhan en bertanya apa yang harus dilakukan, etc..
Pembelajaran seperti itu mungkin bukan hal baru untuk didengar, tapi kali itu gw tertarik banget sama satu hal yang awalnya gw ga gitu mudeng maksudnya apa..

Dari sekian banyak pasukan yang awalnya ikut pergi sama Daud, cuma yang akhirnya ikut sampe pergi ke medan perang hanya sebagian kecil, sedangkan yang sebagian besar cuma nunggu di satu tempat.. Lalu di ayat-ayat trakhir dicritain Daud menang perang dan berhasil merebut kembali para tawanan, bahkan mengambil harta-harta orang Amalekh..
Di sini yang gw rada curious, waktu pasukan yang ikut sampe medan perang rada protes gara-gara barang-barang hasil jarahan harus dibagi rata dengan pasukan yang cuma nunggu di satu tempat, trus Daud bilang bahwa barang jarahan itu harus tetep dibagi rata…
Disitu gw bertanya-tanya??? WHY??? bukankah yang ikut berperang lebih berhak ketimbang yang cuma nunggu doank?? dan lagipula yang nunggu doank en ga ikut perang sama sekali, kenapa harus kecipratan hasilnya juga???

bertanyalah saya kepada yang memberi PR.. kenapa kaya gitu?
toh dalam kehidupan sehari-hari, jujur aja gw juga kaya gitu.. kalo orang yang kayanya ga layak dapat bagian, ya ngapain diberi bagian yang bukan bagiannya?!
kasarnya bisa dibilang lo kerja hasilin 2 ya lo dapet 2, hasilin 3 ya dapetnya 3.. ya 1 banding 1 lah.. fair kan?
trus si koden cuma nanya, “yang membuat pasukan daud menang itu siapa?”
Jeng.. Jeng.. seketika pikiran gw langsung kebuka, I got it!!!

jawabannya TUHAN..
pasukan yang maju ke medan perang kalo ga Tuhan menyertai, belum tentu mereka bisa pulang dengan membawa kemenangan..
mereka bisa pulang dengan kemenangan itu karena Tuhan, so apa yang mereka dapatkan sebenernya milik Tuhan..
sama dengan hidup kita sebagai manusia, terkadang kita masih suka mikir kalau apa yang kita kerjakan itu atas hasil usaha kita baik secara sadar maupun secara ngga sadar..
sehingga kita merasa berhak nentuin segala sesuatu, kita berhak nentuin harusnya begini begitu, dll..
kita sombong lalu lupa diri, sehingga kita merasa pantas dan berhak menentukan sesuatu..
kita lupa bahwa keberhasilan kita semata-mata itu dikasih sama Tuhan..
kita lupa bahwa kita ga bisa apa-apa tanpa Tuhan..
Jadi apa yang kita dapat sebenernya itu juga karena Tuhan, jadi bisa dibilang Tuhan yang lebih berhak mau dipake buat apa..

Sedangkan Tuhan mau nya apa yang kita dapat, dipake lagi buat jadi berkat bagi orang lain..
BUKAN cuma untuk kesenangan pribadi atau sendiri..
Tuhan pengen kita jadi perpanjangan tangan Tuhan..
toh seperti statement yang pernah gw denger bahwa hidup kita sendiri sebenernya adalah hasil dari doa-doa orang yang sayang sama kita, dalam artian Tuhan juga pakai orang lain buat berkatin kita..
so DIA pengen kita juga menjadi perpanjangan tanganNya DIA buat berkatin orang lain..
Sampai seluruh dunia bisa mengenal kasih Tuhan dalam hidup mereka masing-masing..
Dan itu bisa saja terjadi lewat HIDUPMU..
maukah kita berbagi?
jadilah berkat 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s