Love Dare Day 10


hari ini uda hari ke-12 gw ikutin “love dare” <Love Dare Week 1 Love Dare Week 2>

pas hari ke-10 kemarin, bahas soal kasih yang paling jadi favorit gw.. “Kasih tidak bersyarat”

bahasan itu cukup nge-rhema sama gw.. kalo kata amsal, direnungkan siang dan malam..
yah kira-kira begitulah yang gw kerjakan.. bukan karena secara sadar direnungkan, tapi emang that matter mengusik pikiranku.. huehuehuehuehue
sampai akhirnya waktu kemarin doa syafaat bareng temen-temen..
muncul di pikiran, sebenarnya apa sih “kasih” itu?

yap kasih sebuah kata yang sering banged en gampang banged buat orang ucapin..
bahasa kerennya cinta atau sayang.. but how deep it means for your life??
seperti apa sih hidup orang yang punya kasih?
siapa yang pantas dikasihi?
kaya apa sih yang disebut kasih yang sesungguhnya??

satu statement yang ter-generate oleh otak gw..
orang disebut mengasihi waktu orang itu bisa nunjukkin kasihnya justru ke orang yang ga pantas dikasihi..
bingung???
kemarin malem pas pulang, gw ajak anak rohani gw jalan kaki pulang ke rumah sambil share about this matter..
dari statement itu gw paralel-in soal “kasihilah musuhmu, berdoalah bagi orang yang menganiaya kamu
musuh dan orang yang menganiaya bicara soal orang yang ga pantas dikasihi.. atau kalo kata orang, orang yang ga tau diri, orang yang ga pantes dikasih hati cause kalo uda dikasi hati masi juga minta jantung..
waktu kita bisa mengasihi orang-orang yang kaya gitu, itu yang disebut KASIH..
well ya itu yang ada di pandangan gw, gw ga bilang kasih sesungguhnya HARUS seperti itu..
tapi buat gw pribadi, that is love..

“berdoalah bagi orang yang menganiaya kamu”, berdoa bicara sebuah tindakan aktif sebagai wujud kasih..
so kasih bukan cuma mengampuni dan melupakan tetapi bahkan memberkati orang itu..
waktu kita ga buat salah trus malah difitnah atau temen kita nge-diemin atau bahkan malah ngejauhin kita..
kita mikir yauda kalo dia ga mau ngomong lagi ya urusan dia, gw tho juga ga rugi..
atau malah mungkin ada juga yang berpikir, kalo dia bisa kaya gitu kenapa gw ngga bisa melakukan hal yang sama ke dia??
nope… ga gitu, friends.. kasih itu punya inisiatif 🙂
kaya waktu Daddy nyamperin Adam n Hawa setelah mereka makan buah kehidupan..
Daddy tau yang salah Adam n Hawa, Daddy juga tau Adam n Hawa menghindari Dia..
tapi Daddy yang lebih dulu nyamperin mereka..

ga gampang sih buat kita sebagai manusia buat melakukan hal kaya gitu..
misal kalo ada yang salah sama kita trus diemin kita, kita duluan yang datang ke dia en mungkin malah minta maaf..
nurunin ego bukan hal yang mudah, gw akui.. banyak orang bilang “dimana harga diri gw kalo gw kaya gitu duluan??”
“ntar dia seenaknya aja injek-injek gw, seolah dia yang bener karna gw minta maaf duluan”
well keberhargaan diri kita ga diukur dari apa kata orang atau apa yang kita kerjakan sih buat gw..
karena kita ga akan bisa memenuhi ekspektasi semua orang yang ada di sekitar kita..
kalau keberhargaan diri kita ditaro di sana, kita bisa stress sendiri kalo ga bisa memenuhi ekspektasi orang..
memenuhi harapan satu orang aja susah apalagi harapan banyak orang..
tapi untuk bisa memenuhi ekspektasi Tuhan supaya kita hidup serupa sama DIA itu mungkin banged loh..

sometimes persepsi-persepsi yang gw sebutin di atas, sebenernya cuma asumsi yang ada di pikiran kita..
yang belum tentu bener kaya gitu kejadiannya..
kita jadi manusia itu paling suka mereka-reka apa yang bakal terjadi di dalam hidup kita..
padahal kalo pikiran kita terus dipimpin sama Kebenaran, kita banyak tau apa yang kita pikirin banyakkan salahnya..

hal terakhir yang gw liat en pelajari hari-hari ini, dunia lagi haus banged sama yang namanya Kasih..
banyak orang mudah ngomong kasih tapi ga pernah bener-bener berasa praktekkin kasihnya..
so friends.. ayo blajar lagi punya kasih yang ga bersyarat..
mengasihi bukan karena kita melihat subject nya.. melihat apa yang uda orang tsb kerjakan buat kita..
tapi apapun keadaannya kita mau tetap mengasihi..
inget apa yang uda Tuhan perbuat atas hidup kita, en cukup lakukan hal yang sama yang Dia uda kerjakan sama kita..
Daddy selalu siap menerima kita kapanpun kita mau kembali, lakukanlah hal yang sama ketika ada orang yang pernah buat salah en mau berubah..
Daddy ga pernah inget-inget dosa en kesalahan kita, lakukanlah hal yang sama ke orang-orang yang pernah melukaimu..
Daddy mengasihi kita bukan karna apa yang uda kita lakukan buat Dia, lakukanlah hal yang sama ke orang-orang yang kita anggap ga pantas buat dikasih hati..
Just do the same things what Jesus has done to you 🙂


Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s