Love Dare Day 6


sekitar seminggu yang lalu, gw dikasi e-book judulnya “love dare” sama babe gw..
love dare apaan si?? itu loh buku yang dibaca sama actor cowo yg di film FIREPROOF
kaya semaca guidance book buat praktek kasih 🙂

tepat kemarin malem gw blajar soal “kasih tidak mudah tersinggung”
intinya sih diajarin buat belajar lebih ngontrol diri.. mengontrol diri buat ga cepet-cepet “panas” sama hal-hal yang sebenernya ga perlu sampe bikin kita “panas” apalagi sampe melakukan tindakan yang ga enakkin orang lain..
2 hal yang gw alamin kemarin en cukup berhubungan sih sama love day 6 yang gw baca malam itu 🙂

pertama, ada satu anak sms gw pas siang.. anak yang biasanya hampir ga pernah sms gw, tiba-tiba sms gw nanya kabar..
pertamanya si ga ada kecurigaan apapun.. pas gw jawab klo kabar gw baik-baik aja, trus dia bales dengan “puji Tuhan” langsung antena gw keluar merasakan ada yang ngga beres nih.. hihihihihihihi
yah ga ada yang salah sih klo orang mau sebut-sebut kaya gitu.. cuma berasanya “nge-roh” banged sampe-sampe keliatannya ga napak bumi lagi klo ada orang yang sedikit banyak gw tau kaya apa orangnya trus ngomong bgitu :p
yah akhirnya firasat gw ga cuma skedar firasat, abis nanya kabar langsung tu anak bilang mau minta tolong..
lagi-lagi antena gw makin menangkap aura-aura yang makin tajam.. kali ini nangkep sesuatu yang UUD (Ujung-ujungnya duit)
yap bener aja dia mau minjem duit.. bilangnya kalo mau ambil ijasah harus bayar..
awalnya gw ga curiga, gw uda mau nolongin aja.. tapi kaya ada yang bilang buat gw hati-hati, jangan sampe uang yang mau gw keluarkan bukan untuk hal yang pasti..
yauda gw coba korek-korek, emang duitnya buat biaya apa? dia ga jelasin..
gw bilang kalo gw ga pegang uang sejumlah yang dia minta.. tapi tu anak rada maksa buat gw ngasih hari itu juga..
seolah suara yang nongol di kepala makin kenceng bilang buat gw hati-hati..
yah gw coba provide solusi biar dia tetep bisa ambil ijasah tapi ga harus pegang uang hari itu..
toh dia ambil ijasah juga hari senin.. tapi dia maksa buat tetep hari itu juga..
at the end, gw tegasin kalo emang mau gw tolong ya gw provide solusi dimana intinya dia bisa ambil ijasah..
tapi dia masi aja maksa buat bisa pegang uang hari itu juga.. lucu aja si, dia jadi sempet marah-marah..
solusi yang gw tawarkan langsung ditembak dia bilangnya karena gw ga percaya ama dia..
yah dibilang ga percaya ya iya juga, cuma gw lebih pengen supaya duit gw bener-bener tepat digunain..
yah solusi yang ditawarkan dia ga mau ambil akhirnya.. sempet gw bikin bingung..
sebenernya yang dia butuh pegang uang hari itu ato bisa ambil ijasah?? kenapa segitu maksanya?!?!?
yauda dia akhirnya bilang ga usah tapi pake marah-marah en bilang emang dasar gw ga mau nolongin.. trus pake kalimat seolah bikin orang iba dengan bilang “yauda aku emang uda nasib ga punya ijasah”
hueeee orang yang aneh ga sih?? biasanya kalo ada orang kaya gitu, gw bisa balikkin pake kata-kata yang jauh lebih pedes.. cuma ga tau kenapa, gw coba nanggepinnya santai waktu itu..
gw cuma bales sms nya dengan tertawa en bilang terserah dia aja mau bilang apa :p

terus hal kedua ama temen gw.. kan kemarin itu emang kita uda janjian mau kerja ngeberesin website t4n (www.teen4nation.com)
tadinya pas pagi mau ngerjain, sempet bahas-bahas bentar.. cuma akhirnya dia lagi ga sempet karena mesti bantuin bokapnya jaga toko.. so yauda gw bilang qta lanjut ntar malem aja.. sebelum udahan, qta sempet nego jam buat ktemuan lagi di dunia maya.. gw pikir karna dia ada pekerjaan lain yang harus dikerjain makanya ingin memastikan en mengatur waktu yang match buat bisa kerjain bareng lagi..  gw si masih ga bisa kasih kepastian gw pulang jam berapa, cuma gw usahain buat pulang lebih cepat cus kan emang ada kerjaan yang harus kita beresin..
singkat cerita gw sorenya ke golden truly, ketemuan sama anak-anak.. makan bareng, main bentar.. trus gw maksa pulang duluan karna gw inget gw punya meeting ama temen gw itu.. yah dibilang maksa karena anak-anak masih belum mau pulang.. masih mau ngumpul gitu.. cuma akhirnya gw pulang duluan..
nyampe rumah gw langsung sms dia, nanya kapan bisa kerja bareng.. yang kepikiran di gw sih, gw nunggu dia aja yang mungkin lagi masih ada yang dikerjain di rumah.. well pas gw sms, dia bilang stengah jam lagi..
ya gw cuma nanya dia lagi ngapain, entahlah dia jadi rada “sensi” apa ga sama pertanyaan gw.. tapi dia malah nanya balik, kenapa harus nanya-nanya dia lagi ngapain.. padahal gw ga menaruh curiga apapun, gw cuma nanya..
yah kalo emang dia masih sibuk, gw tungguin..
eh dia langsung sms lagi en bilang kalo dia itu lagi nonton film korea atau apalah..
di situ sih gw sempet yang “yah ternyata gw mikir dia sibuk, cuma sibuk nonton.. sia-sia gw pulang cepet-cepet karna inget dia nungguin buat kerja bareng”
tapi itu pikiran beneran kaya cuma numpang lewat aja, gw ga marah sama skali.. entahlah gw berasa juga tumben gw adem banged hari itu, gw malah masih bisa mikir “yah mungkin temen gw emang lagi butuh hiburan”
so ya gw jawab yauda ga usah kerja aja.. gw cuma jawab sesingkat itu bukan karna gw jadi males karna tau kalo dia lagi nonton.. tapi karna kenapa gitu, gw jadi cuma bisa bales sms singkat-singkat..
pas gw baca ulang, gw mikir sih kalo sms gw bisa disalah artikan maknanya.. en bener aja dia nyangka gw marah, padahal gw ga marah sama sekali.. sms gw yang bilang “yauda” itu bener-bener yang “yauda ga apa-apa”

then setelah 2 kejadian itu, gw baru baca love dare day 6..
gw langsung ngerasa “gila” ya, hari ini gw sangat amat undercontrol.. apa yang di share di day 6 itu seolah uda gw DP alias gw kerjain di muka sebelum gw baca dulu..
jadi rada seneng sih en jadi mikir.. kalo ternyata nanggepin hal-hal dengan kepala dingin n hati yang adem, bikin kita bisa lebih banyak melihat hal positif en bikin mood juga jadi positif 🙂
so kalo bisa lebih dapet banyak advantages nya dengan bersikap seperti itu, kenapa mesti cepet-cepet panas dengan ngeluarin kata-kata pedes yang bisa aja nyakitin hari orang lain 🙂

“Orang yang sabar melebihi seorang pahlawan,
orang yang menguasai dirinya,
melebihi orang yang merebut kota”

“.. setiap orang hendaklah cepat untuk mendengar,
tetapi lambat untuk berkata-kata,
dan juga lambat untuk marah”

Advertisements

4 thoughts on “Love Dare Day 6

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s