a homeless


a couple days ago I’ve got some lessons..
Hari itu gw menjalani hari gw seperti biasa, pergi ke kantor pagi-pagi..
Mikirin algoritma code sepanjang hari, lalu pulang ke rumah..
Sebelum pulang, gw melihat persediaan roti gw masih ada lumayan banyak di kantor..
So gw membawa 1 untuk dibawa pulang ke rumah..

homelessKetika gw memasuki jalan ke rumah gw yang harus gw tempuh dengan sedikit berjalan kaki, gw melihat seorang pria tunawisma yang memang berkeliaran di sekitar rumah gw..
Lebih tepatnya dia orang stress gitu, bahkan banyak yang bilang kalo dia itu gila..
Tapi ngga begitu menurut gw.. Walaupun gw ga pernah ngobrol lama sama bapak itu, tapi gw tau kalo dia ga pernah mengganggu orang-orang yang lewat atau merugikan orang-orang sekitar.

Ketika itu gw melihat dia, dia baru aja selesai makan..
Entah apa yang dia makan, gw hanya melihat dia makan dengan memegang mangkok..
Terlintas di benak untuk memberikan roti yang gw simpan..
Tapi rasa malu membuat gw sempat mengurungkan niat gw..
Gw hanya memberikan sebuah senyuman kepada bapak itu lalu berlalu begitu saja..

Beberapa langkah setelah melewati bapak itu, gw kembali berbalik kepada dia.
Mengurungkan segala penghalang yang ada, lalu mengeluarkan roti dan memberikan kepada bapak itu..
Tapi cukup mengejutkan mendengar jawabannya..
Dia menolak dengan senyuman sambil berkata : “Ngga ah.. Udah kenyang” (dengan sebelah tangan yang masih memegang mangkok dan sambil mengelus-ngelus perutnya)
Gw memberikan jawaban lain : “Ga apa pak, bisa simpen buat besok”
Dan lagi-lagi dia menolak dengan jawaban yang halus, “Sudah kenyang” lalu tersenyum..
Dan akhirnya gw kembali menyimpan rotinya dan berjalan ke rumah.

Sambil berjalan banyak hal terpikir di benak..
Seorang tunawisma, yang mungkin dia ga pernah tau apakah dia masih bisa makan hari ini atau tidak.. apalagi untuk esok hari.. Tetapi ketika gw menawarkan roti, dia menolaknya karena hari itu dia merasa sudah cukup makan.
Satu pelajaran yang gw ambil, terkadang kita sebagai manusia yang banyak dicukupi kebutuhannya sama Tuhan.. Masih aja selalu berasa kurang..
Dikasih orang tua, tapi selalu mengeluh kalo orangtuanya ga pernah ngerti..
Dikasih bisa sekolah, tapi ga pernah mau belajar, mau nya nyontek, bolos, dll..
Dikasih uang lebih, tapi dipake buat foya-foya, buat beli rokok, drugs, dll..
Dikasih punya rumah, tapi jarang ada di rumah n lebih suka di mall..
Dikasih punya mata, tapi buat liatyang ngga-ngga..
Dikasih punya tangan n kaki, tapi untuk melakukan hal-hal yang ga terpuji..

give_thanks

Gw belajar dari kejadian itu buat mengucap syukur atas segala sesuatu..
Terkadang kita merasa kita adalah orang yang paling patut dikasihani..
Tapi pada kenyataannya jika kita melihat dari sisi yang lain, kita adalah orang yang paling patut bersyukur atas semua yang kita miliki..

Gw juga belajar buat ga serakah, cukupkan diri secukupnya..
Karena gw kalau beli sesuatu selalu berpikir nanti pasti kurang, so beli barang dengan quantity yang cukup banyak.. en ga jarang akhirnya prediksi gw salah trus yang dibeli jadi mubazir..
Salut banget sama bapak itu, walaupun mungkin dia hidup serba kekurangan..
Tapi dia ga mengasihani dirinya tetapi tetap tersenyum apapun keadaannya.

.
Satu hal lagi, yang baru aja terlintas di benak gw..
Orang yang mungkin dipandang rendah sama dunia, ga mampu melakukan apa-apa..
Tapi lewat apa yang gw dapat, membuktikan Tuhan bisa aja pake orang yang bukan apa-apa untuk melakukan pekerjaanNYA..

Gbu all

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s